Alfred binet (1857-1911)

Alfred binet (1857-1911)

Hasil karya terbesar Alfred Bined di bidang psikologi adalah apa yang sekarang ini dikenal dengan Intelligence Quotient atau IQ. Sebagai anggota komisi investigasi masalah-masalah pendidikan di perancis, Alfred Binet mengembangkan sebuah test untuk mengukur usia mental (The Mental Age atau MA) anak-anak yang akan masuk sekolah. Usia mental tersebut merujuk pada kemampuan mental anak pada saat ditest dibandingkan pada anak-anak lain di usia yang berbeda. Dengan kata lain, jika seorang anak dapat menyelesaikan suatu test atau memberikan respons secara tepat terhadap pertanyaan-pertanyaan yang diperuntukkan bagi anak berusia 8 (delapan) tahun maka ia dikatakan telah memiliki usia mental 8 (delapan) tahun. Test yang dikembangkan oleh binet merupakan test intelegensi yang pertama, meskipun kemudian konsep usia mental mengalami revisi sebanyak dua kali sebelum dijadikan dasar dalam test IQ. Tiga tahun setelah Binet wafat, seorang psikolog jerman, Williem Stern, mengusulkan bahwa dengan membagi usia mental anak dengan usia Kronologocal (Chronological Age atau CA), maka akan lebih memudahkan untuk memahami apa yang dimaksud “Intelligence Quetiont”. Rumus ini kemudian direvisi oleh lewis terman dari Stanford University, yang mengembangkan test untuk orang-orang amerika. Lewis mengalikan formula yang dikembangkan stern dengan angka 100. Perhitungan statistik inilah yang kemudianmenjadi definisi atau rumus untuk menentukan intellegensi seseorang: IQ MA/CA*100. Test IQ inilah yang dikemudian hari dinamai Stanford binet intelligence test yang masih sangat popular sampai dengan hari ini.

  1. Henry A. murray (1893-1988)

Henry A.Murray berpendapat bahwa kepribadian akan dapat lebih mudah dipahami dengan cara menyelidiki alam ketidaksadaran seseorang (Unconscious Mind). Peranan murray di bidang psikologi adalah dalam bidang diagnose kepribadian dan teory kepribadian. Hasil karya terbesarnya yang sangat terkenal adalah teknik evaluasi kepribadian dengan metode proyeksi yang disebut dengan “ Thematic Apperception Test (TAT)”. Test TAT ini terdiri dari beberapa buah gambar yang setiap gambar mencerminkan suatu situasi dengan suasana tertentu. Gambar-gambar ini satu per satu ditunjukkan kepada orang yang diperiksa dan orang itu diminta untuk menyampaikan pendapatnya atau kesannya terhadap gambar tersebut. Secara teoritis dikatakan bahwa orang yang melihat gambar-gambar dalam test itu akan memproyeksikan isi kepribadianya dalam cerita-ceritanya.

  1. Jean piaget (1896-1980)

Piaget adalah seorang tokoh yang amat penting dalam bidang psikologi perkembangan. Teori-teorinya dalam psikologi perkembangan yang mengutamakan unsure kesadaran (kognitif) masih dianut oleh banyak oranbg sampai hari ini. Teori-teori, metode-metode dan bidang-bidang penelitian yang dilakukanpiaget dianggap sangat orisinil, tidak sekedar melanjutkan hal-hal yang sudah terlebih dahulu ditemukan orang lain. Selama masa jabatannya sebagai professor di bidang psikologi anak, piaget banyak melakukan penelitian tentang Genetic epistemology ( ilmu pengetahuan tentang genetic). Ketertarikan piaget untuk menyelidiki peran genetic dan perkembangan anak. Akhirnya menghasilkan suatu maha karya yang dikenal dengan nama theory of cognitive development (teory perkembangan kognitif). Dalam teori perkembangan kognitif, piaget mengemukakan tahap-tahap yang harus dilalui seorang anak dalam mencapai tingkatan perkembangan proses berfikir formal. Teory ini tidak hanya diterima secara luas dalam bidang psikologi tetapi juga sangat besar pengaruhnya dibidang pendidikan

https://bengkelharga.com/heroes-wanted-apk/