Bahasa-Bahasa Daerah Di Indonesia

Bahasa-Bahasa Daerah Di Indonesia

Bahasa-Bahasa Daerah Di Indonesia

Bahasa-Bahasa Daerah Di Indonesia
Bahasa-Bahasa Daerah Di Indonesia
Bahasa-bahasa yang digunakan oleh masyarakat Indonesia sangat banyak sekali. Masing-masing bahasa itu memiliki karakteristik tersendiri. Berikut ini beberapa bahasa yang terdapat di Indonesia.

1. Bahasa Jawa

Sesuai dengan keadaan geofisik Pulau Jawa, maka kita dapat membedakan beberapa subdaerah linguistik yang masing-masing mengembangkan dialek-dialek bahasa Jawa yang perbedaannya antara yang satu dengan lain terlihat jelas sekali.
Di bagian barat Jawa terdapat daerah aliran Sungai Serayu yang berasal dari kompleks Pegunungan Dieng, Sundoro, Sumbing, yang mengalir ke arah barat daya sebelum akhirnya bermuara di Samudra Hindia di sebelah selatan Pulau Jawa. Orang-orang Jawa yang tinggal di daerah aliran sungai ini mengucapkan suatu dialek Banyumas yang khas, di mana vokal bawah belakang dalam bahasa Jawa umum diucapkan sebagai vokal bawah tengah yang sering kali diakhiri dengan pita suara tutup pada akhir kata.
Di daerah aliran Sungai Opak, Praga, dan hulu Sungai Bengawan Solo, di tengah-tengah komplek Gunung Merapi-Merbabu-Lawu, dipergunakan dialek Jawa Tengah Solo-Jogja. Daerah ini juga merupakan daerah pusat kebudayaan Jawa-Keraton yang dianggap sebagai daerah sumber dari nilai-nilai dan norma-norma Jawa. Dengan demikian, dialek Solo – Jogja juga dianggap sebagai “bahasa Jawa yang beradab”. Dalam dialek ini penggunaan bahasa Jawa dengan sistem kesembilan gaya bertingkat itu betul-betul sudah berkembang mencapai kerumitan yang luar biasa.
Di sebelah utara daerah ini terdapat dialek Jawa pesisir yang dipergunakan di kota-kota daerah pantai utara. Dialek ini tidak jauh berbeda dari dialek Solo – Jogja. Bagian barat daerah subkebudayaan pesisir sangat dipengaruhi kebudayaan dan bahasa Sunda yang tampak pada dialek Cirebon, Indramayu, Tegal, dan daerah-daerah sekitarnya. Sebelah timur daerah subkebudayaan Jawa Tengah adalah Sungai Brantas yang juga melingkupi daerah-daerah sekitar Madiun dan Kediri di bagian baratnya, dan Kota Malang, Lumajang, dan Jember di bagian timurnya. Logat yang diucapkan di daerah itu sangat dipengaruhi oleh dialek Solo -Jogja dan bahkan mirip sekali, kecuali yang dipakai di delta Sungai Brantas, khususnya Kota Surabaya yang memiliki dialek yang sangat khas pula.
Bahasa Jawa yang dipakai di daerah pantai Jawa Timur sangat banyak terpengaruh bahasa Madura, yakni suatu bahasa yang sama sekali berbeda dengan bahasa Jawa. Adapun bahasa yang dipergunakan di ujung timur Pulau Jawa, yakni Banyuwangi dan Blambangan banyak dipengaruhi oleh bahasa Bali.
Di ujung sebelah barat Pulau Jawa, yaitu di sebelah barat daerah kebudayaan Sunda, terdapat daerah Banten yang menggunakan suatu logat bahasa Jawa yang khas. Daerahnya mencakup daerah sebelah barat Kota Jakarta hingga Kota Merak, dan ke arah selatan berbatasan dengan Kota Bangka Belitung dan Pandeglang. Penduduk di daerah ini berbicara dua bahasa (bilingual), yakni bahasa Jawa, Banten dan Bahasa Sunda, tetapi di Kota Serang, yang merupakan ibu kota daerah itu, terutama memakai bahasa Sunda.

2. Bahasa Gayo

Dalam kehidupan sehari-hari, bahasa yang digunakan untuk berkomunikasi antara sesama anggota masyarakat Gayo adalah bahasa Gayo. Adapun yang kita maksudkan dengan “bahasa Gayo” pada masa ini adalah bahasa setempat yang telah mendapat pengaruh bahasa dari luar. Bahasa yang dimaksud antara lain adalah bahasa Aceh sebagai bahasa tetangga yang terdekat. Namun, bahasa luar yang paling banyak pengaruhnya adalah bahasa Indonesia. Hal itu menjadi sangat mungkin karena memang telah mempunyai dasar yang kuat. Dari 100 kata dari daftar swadesh terdapat 41% persamaan antara bahasa Gayo dan Melayu. Dengan bahasa Karo persamaannya lebih besar lagi (46%), sedangkan dengan bahasa Aceh pPengaruh bahasa Indonesia sangat besar, karena bahasa itu telah dipergunakan di sekolah-sekolah, dalam rapat-rapat, bahkan dalam pidato adat. Pidato adat yang sebenarnya sarat dengan ungkapan-ungkapan adat, kini sedikit demi sedikit telah dimasuki oleh unsur bahasa Indonesia. Di antara unsur kata bahasa Indonesia yang cukup besar memengaruhi bahasa Gayo adalah dalam istilah kekerabatan.
Kalau biasanya setiap kerabat mempunyai istilah tersendiri, kini sudah diganti dengan istilah bahasa Indonesia. Sebagai contoh istilah Gayo untuk: ayah, saudara laki-laki ayah, saudara sepupu ayah, saudara laki-laki itu kerabat laki-laki ayah dari satu klen disebut dengan kata “bapak”.
Demikian untuk kerabat-kerabat perempuan banyak yang telah diganti dengan istilah bahasa Indonesia padahal untuk kerabat-kerabat tersebut ada tutur yang khusus. Selain bahasa sehari-hari sesungguhnya masih ada ragam bahasa dalam berbagai bentuk upacara, kesenian, dan kegiatan lainnya. Dalam pidato adat (melengkan) terungkap bahasa yang penuh dengan tamsil dan ungkapanungkapan yang jarang terdengar dalam kehidupan sehari-hari. Tangisan-tangisan adat dalam rangka perkawinan (sebuku mungerji), bahasa dalam tangisan kematian (sebuku mate) terwujud bahasa tersendiri yang bersifat sastra.
Dalam kesenian, misalnya kesenian lidong terwujud pula bahasa yang penuh dengan puisi tersendiri. Dalam hubungan muda-mudi secara adat di mana komunikasinya berlangsung dengan bahasa pantun menunjukkan pola bahasa tersendiri pula.ersamaannya lebih kecil (35%).
Pengaruh bahasa Indonesia sangat besar, karena bahasa itu telah dipergunakan di sekolah-sekolah, dalam rapat-rapat, bahkan dalam pidato adat. Pidato adat yang sebenarnya sarat dengan ungkapan-ungkapan adat, kini sedikit demi sedikit telah dimasuki oleh unsur bahasa Indonesia.
Di antara unsur kata bahasa Indonesia yang cukup besar memengaruhi bahasa Gayo adalah dalam istilah kekerabatan.
Kalau biasanya setiap kerabat mempunyai istilah tersendiri, kini sudah diganti dengan istilah bahasa Indonesia. Sebagai contoh istilah Gayo untuk: ayah, saudara laki-laki ayah, saudara sepupu ayah, saudara laki-laki itu kerabat laki-laki ayah dari satu klen disebut dengan kata “bapak”.
Demikian untuk kerabat-kerabat perempuan banyak yang telah diganti dengan istilah bahasa Indonesia padahal untuk kerabat-kerabat tersebut ada tutur yang khusus. Selain bahasa sehari-hari sesungguhnya masih ada ragam bahasa dalam berbagai bentuk upacara, kesenian, dan kegiatan lainnya. Dalam pidato adat (melengkan) terungkap bahasa yang penuh dengan tamsil dan ungkapan-ungkapan yang jarang terdengar dalam kehidupan sehari-hari. Tangisan-tangisan adat dalam rangka perkawinan (sebuku mungerji), bahasa dalam tangisan kematian (sebuku mate) terwujud bahasa tersendiri yang bersifat sastra.
Dalam kesenian, misalnya kesenian lidong terwujud pula bahasa yang penuh dengan puisi tersendiri. Dalam hubungan muda-mudi secara adat di mana komunikasinya berlangsung dengan bahasa pantun menunjukkan pola bahasa tersendiri pula.

3. Bahasa Tolaki

Bahasa Tolaki adalah salah satu bahasa yang tergolong dalam keluarga bahasa Bungku-laki. Di dalam keluarga bahasa itu termasuk pula bahasa Morin. Bahasa Tolaki bersama dengan bahasa Mopute, Cendawa, Meronene, dan bahasa Caiwui termasuk kelompok bahasa Bungku. Adapun bahasa Tolaki itu sendiri mempunyai paling sedikit dua dialek, yaitu dialek bahasa Konawi dan dialek bahasa Mekongga. Bahasa Morin terdiri atas bahasa-bahasa di sekitar Danau Matana.
Penduduk yang berbahasa Tolaki sebagai cabang dari keluarga bahasa Bungku – laki yang berpusat di wilayah sekitar Danau Matana bergeser ke arah selatan di hulu Sungai Lasolo dan Konawe’cha yang mula-mula berlokasi di Andolaki, yaitu lokasi permukiman pertama orang Tolaki. Selanjutnya bahasa ini bergeser ke timur sampai di pesisir Sungai Lasolo dan Sungai Lalindu di Kecamatan Mawewe, Tirawuta, Lambuya, Una’aha, Wawotobi, Lasolo, Sumbara, Mandonga, Kendari, Ranome’eto, Pu’unggaluku, Tinanggea, Maramo dan Wawoni’i ke selatan sampai di wilayah Kecamatan Wundulako dan Kataka dan ke barat sampai di wilayah Kecamatan Lasusua dan Pakue.