PERANAN STATISTIK

PERANAN STATISTIK

PERANAN STATISTIK

  1. Bagi Calon Peneliti dan Para Peneliti

PERANAN STATISTIK

Dalam kehidupan dan penghidupan sehari-hari di tengah ledakan data, kita tidak dapat melepaskan diri dari data, baik data itu bersifat kuantitatif maupun kualitatif. Kedua sifat data tersebut dapat dianalisis baik secara kuantitatif maupun kualitatif atau gabungan dari keduanya. Dalam menghadapi data yang berserakan itu, aliran kuantitatif yang berarakar dari paham positivisme memandang bahwa data dan kebenaran itu sudah ada di sekitar kita. Kita ditantang untuk mengumpulkannya melalui teknik pengumpulkan data baik melalui pengamatan, wawancara, angket maupun dokumentasi secara objektif. Setelah data itu terkumpul, maka dilanjutkan dengan mengolah data tersebut dalam bentuk penyajian data seperti dilanjutkan dengan mengolah data tersebut  dalam bentuk penyajian data seperti yang akan dibahas dalam modul 3 sampai 5. Bentuk mana yang dipilih, hal ini tergantung kebutuhannya masing-masing. Dalam hal ini statistik deskriptif sangatdiperlukan karena peneliti akan dapat mendeskripsikan data yang dikumpulkan. Pada perkembangan selanjutnya, mungkin peneliti ingin membedakan data berdasarkan rata-rata kelompoknya atau ingin menghubungkan data yang satu dengan yang lainnya atau ingin meramalkan pengaruh data yang satu dengan yang lainnya.sehingga akhirnya peneltidapat menarik suatu kesimpulan dari data yang telah dianalisisnya. Dalam hal ini teknik statistik inferensial sangatlah diperlukan. Jadi statistika berperan sebagai alat untuk deskripsi,komparasi, korelasi, dan regresi.

  1. Bagi Pembaca

Sebagai ilmuan yang produktif tentunya kita selalu disibukan oleh kegiatan membaca khususnya membaca laporan-laporan penelitian. Laporan-laporan keadaan kantor atau perusahaan, nota keuangan, laju inflasi, GNP, dan lain sebagainya. Masalahnya ialah “bagaimana kita sebagai pembaca dapat memahami informasi tersebut dengan benar kalau tidak mngerti statistik?”. Akibatnya ialah komunikasi antara penulis dan pembaca tidak efektif. Lebih berbahaya lagi jika pembaca yang buta statistik tadi berani menerapkannya untuk mengambil keputusan.

  1. Bagi Pembingbing Penelitian

Peneliti maupun pembimbing yang bijaksana mempunyai pandangan yang luas dalam mencari kebenaran. Peneliti dan pembimbing janganlah terlalu picik, dan menganggap bahwa hanya metode itulah stu-satunya alat yang dapat dipakai mencari kebenaran. Karena tidak semua metode kualitatif dapat menyelesaikan semua permasalahan. Demikian pula, tidak semua metode kuantitatif dapat menyelesaikan semua permasalahan. Peneliti maupun pembimbing yang terlalu membela bahwa metode kualitatiflah yang paling benar atau hanya metode kuantitatiflah yang paling benar dengan menjelek-jelekan metode lainnya menunjukan kedangkalan atau mungkin juga ketidaktahuan terhadap metode lainnya. Sebab belum tentu kita sendiri lebih baik dari orang yang dijelek-jelekan. Apakah kita sendiri sudah mengetahui metode kualitatif sepenuhnya, sehingga berani menjelek-jelekan metode kuantitatif? Atau sebaliknya, apakah kita sudah menguasai metode kuantitatif sepenuhnya sehingga kita berani menjelek-jelekan metode kualitatif?. Di lapangan sering timbul cemoohan oleh peneliti kuantitatif terhadap peneliti kualitatif dengan mengatakan bahwa peneliti kualitatif tidak berani menggunakan kuantitatif oleh karena statistiknya lemah atau tidak memahami statistik. Sebaliknya, peneliti kualitatif mencemoohkan peneliti kuantitaif dengan mengatakan bahwa peneliti kuantitatif itu hanya bekerja dengan angka-angka tampa menyelami makna kualitatif yang ada dibalik angka, dan peneliti kuantitatif hanya menguji hipotesis saja sehingga tidak menghasilkan teori-teori baru bagi perkembangan ilmunya. Dengan adanya cemoohan-cemoohan tersebut, kita sebagai peneliti, pembimbing, atau penguji hendaknya tidak perlu terbawa arus pembelaan ekstrem yang hanya membenarkan salah satu metode saja. Sebagai peneliti dan pembimbing yang kritis kita harus mampu menempatkan kedua metode penelitian itu pada fungsinya masing-masing. Jika mungkin kedua metode itu dapat saling mengisi. Metode mana yang akankita pakai dalam penelitian? Jawabnya ialah tergantung dari masalah apa yang akan diteliti. Sebagai contoh, jika masalah yang akan diteliti adalah sejauh mana distribusi peredaran keuangan, maka mungkin metode kuantitatiflah yang paling cocok dipakai. Jika kita ingin meneliti masalah proses dan sistem nilai budaya masyarakat secara menyeluruh, maka mungkin metode kualitatiflah yang paling cocok. Adakalanya digunakan kedua metode itu, misalnya untuk mengerti data statistik secara mendalam dibutuhkan metode kualitatif terlebih dahulu, sehingga memberikan kedalaman terhadap butir-butir tes dalam menyusun suatu angket.

baca juga :