46.056 Orang Berebut Kursi SBM PTN

46.056 Orang Berebut Kursi SBM PTN

46.056 Orang Berebut Kursi SBM PTN

46.056 Orang Berebut Kursi SBM PTN
46.056 Orang Berebut Kursi SBM PTN

BANDUNG – Sebanyak 46.056 orang berebut kursi Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Nasional (SBM PTN), hari ini (31/5). Kota Bandung menjadi penyumbang pendaftaran terbanyak dengan 43.056 orang.

Sub Bidang Humas SBM PTN panlok 34 Bandung Soni A. Nulhaqim mengatakan, kuota kedua terbanyak disumbang oleh Tasikmalaya dengan tiga ribu peserta.

Soni mengungkapkan, ke 46.056 peserta tersebut akan diawasi oleh 4.608 orang pengawas ujian yang dilakukan hari ini di di Bandung dan Tasikmalaya. ”Khusus untuk Bandung karena daerahnya cukup luas, maka jumlah pengawasnya lebih banyak, yaitu sekitar 4.308 orang pengawas,” tegas Soni kepada Bandung Ekspres, kemarin (30/5).

Sisanya, kata dia, sekitar 300 orang bertugas mengawasi pelaksanaan SBM PTN di Tasikmalaya. Dia memerinci, SBM PTN kali ini dibagi menjadi 50 sektor di 231 lokasi dengan menggunakan ruangan 2.304 ruangan.

Dia melanjutkan, menggunakan 115 buah institusi untuk penyelenggaran ujian.

Di antaranya 12 Sekolah Dasar Negeri (SDN), 39 SMP (negeri-swasta), 48 SMA, 16 Perguruan Tinggi (PT).

Soni mengungkapkan, mengalami kendala untuk lokasi pelaksanaan SBM PTN di Tasikmalaya. Makanya, kebanyakan peserta memilih Kota Bandung sebagai lokasi SBM PTN.

”Di Tasikmalaya, satu minggu sebelum penutupan pendaftaran SBM PTN kouta peserta sudah dinyatakan penuh,” ujarnya.

Lantas apa jurusan yang diminati? Soni mengungkapkan, jurusan sosial

dan hukum (Soshum) masih dipandang ”gurih” oleh para pendaftar dibandingkan sains dan teknologi.

Untuk pendaftar Soshum mencapai, kata dia, mencapai 21.247 orang, lalu untuk Sainstek 18. 413 orang dan campuran 6.396 orang.

Dia mengimbau, peserta memastikan beberapa hal terkait kepastian lokasi ujian. Mulai dari memeriksa rute kendaraan umum, jalur terdekat menuju lokasi ujian, hingga mengetahui jalur-jalur alternatif menuju lokasi ujian.

Meski peserta tidak diperkenankan memasuki ruang kelas untuk mengecek posisi

tempat duduk saat ujian, peserta dapat mengecek Daftar Nomor Peserta yang ditempel di pintu ruang ujian.

”Para peserta diharuskan datang lebih awal pada saat pelaksanaan ujian, khususnya untuk peserta ujian Computer Based Testing (CBT) di Jatinangor,” ungkapnya.

Sementara itu, total keseluruhan pendaftar hingga pada 22 Mei lalu, jumlah pelamar yang mencetak kartu peserta ujian mencapai 721.311 orang. Mereka nantinya akan memperebutkan kuota mahasiswa baru melalui saringan SBM PTN sekitar 99 ribu sampai 100 ribu kursi.

 

Sumber :

https://pharmacygig.com/teks-observasi/